Skip to main content

Sumber: АrсhDаilу

Rumah Yugen / Studio Gabriel Bordin

Rumah Yugen / Studio Gabriel Bordin, © Denilson Machado / Estúdio MCA

© Denilson Machado / Estúdio MCA

Penerangan teks disediakan oleh arkitek. Yugen, konsep penting dalam estetika Jepun tradisional, adalah ungkapan kedalaman, tentang apa yang tidak boleh diterjemahkan, daripada yang tidak dapat difahami dan abstrak yang beralih dari falsafah kepada seni. Melalui kontras bayang-bayang dengan selang cahaya yang dihasilkan oleh tingkap dan permukaan dapur yang diterangi, melalui landskap tersembunyi yang akhirnya mendedahkan dirinya, Casa Yugen membuat jemputan bukan lisan ke ruang di mana seseorang dapat melihat keindahan misteri alam semesta dan keadaan manusia kita. Di pintu masuk, dinding melengkung dewan masuk, dalam bentuk dan nada, mencipta “satah” tak terhingga di bahagian cekung, yang menyembunyikan landskap sebelum mendedahkannya.

© Denilson Machado / Estúdio MCARancang© Denilson Machado / Estúdio MCA

Dalam pelan atau apabila dilihat dari dalam persekitaran, ia mewujudkan paksi tengah yang membuka kawasan sosial tanpa sudut, secara organik. Cermin air di hadapan tingkap panjang memantulkan bonsai makro yang kelihatan terapung dan langit siang. Tekstur dan cahaya semula jadi berbeza dengan ketara, mencipta landskap baharu dengan tekstur matahari dan air sepanjang hari. Ruang berinteraksi di semua sudut pelan ‘L’. Cara luar biasa kedudukan kerusi Ramona milik André Gippi, berkomunikasi dengan ruang tamu, manakala ruang tamu membuka ke ruang hadapan dan dapur/ruang makan. Dinding gelap yang merangkumi persekitaran membingkai tingkap berlampu, lukisan oleh Rubens Oestroem, dapur, perabot, hiasan, lantai dan siling, “langit dan bumi”. Chiaroscuro ialah sumber yang bermain dengan konsep ‘Yugen’, di mana unsur diserlahkan, disembunyikan dan ditiru pada permukaan, dengan cara yang bermain dengan protagonis kepingan; di ruang tamu sofa dan meja kopi bergabung dengan permaidani yang bercantum ke lantai. Rak buku yang gelap, dalam cara ia digubah, meniru ufuk dinding bertentangan, dengan buku terbalik, “pengetahuan tersembunyi”, dan air yang juga terdapat di bar dan dalam karya ‘Ponta do Coral I’ oleh Alessandro Gruetzmacher.

© Denilson Machado / Estúdio MCA© Denilson Machado / Estúdio MCA© Denilson Machado / Estúdio MCA

Tumbuhan ‘pokok getah palsu’, secara berkadaran besar untuk ruang dalaman, berfungsi sebagai mercu tanda fizikal dan visual antara ruang tamu dan dapur. Pilihan tumbuh-tumbuhan format besar juga bermain dengan skala. Dalam konsep yang sentiasa diterima pakai oleh arkitek di mana persekitaran semula jadi dan binaan, tumbuh-tumbuhan dengan pemandangan dari tingkap, cahaya semula jadi dan luminair harus saling memperkaya antara satu sama lain. Dapur, dengan latar belakang putih dan putih purist, dengan pencahayaan rak lut sinar, membangkitkan cahaya dari tingkap yang tidak ada. Ini diselingi dengan pulau Kuarza Nil, organik dan gelap sebagai monolit yang telah diperuntukkan oleh rumah dan menjalankan fungsi. Di dalamnya terdapat tong deka dan rak pengering yang nampaknya telah diukir dalam jumlahnya.

© Denilson Machado / Estúdio MCA© Denilson Machado / Estúdio MCA
Sumber: АrсhDаilу

Leave a Reply